PENGANTAR

Pada Konferensi Umum UNESCO yang diadakan di Paris pada tanggal 19 November 1964, disepakati bahwa “suatu terbitan adalah terbitan berkala jika merupakan satu terbitan dalam rangkaian yang berkesinambungan dengan judul yang sama” (Norman, 2008). Mendukung gagasan ini, literatur berkala diterbitkan secara berkala selama periode yang tidak terbatas, masalah individu dalam seri tidak diberi nomor. Dalam hal ini, sastra berkala adalah terbitan dengan judul khusus yang muncul secara berkala atau berkala tanpa keputusan sebelumnya kapan terbitan terakhir akan terbit. Ini berisi artikel, cerita, atau tulisan lain oleh beberapa kontributor. Literatur berkala digunakan dalam arti sempit sebagai indikasi transaksi dan persentase masyarakat, majalah surat kabar harian, jurnal ilmiah, jurnal perdagangan, jurnal ulasan. Seperti kebanyakan negara terbelakang dan berkembang di dunia, pendanaan yang tidak memadai untuk perpustakaan pendidikan tinggi di Sierra Leone mencerminkan koleksi literatur berkala yang kurang berkembang dan sebagai akibatnya layanan informasi yang tidak efektif disediakan untuk ketidakpuasan pengguna. Berdasarkan nilai untuk karya penelitian di dunia akademis, pengelolaan literatur berkala di perpustakaan perguruan tinggi di Sierra Leone seharusnya kebutuhan akan koleksi literatur berkala standar di perpustakaan akademik sangat diperlukan.

INSTITUSI PENDIDIKAN TINGGI DI SIERRA LEONE

Sierra Leone mengoperasikan sistem pendidikan 6-3-3-4 yang dibagi lagi menjadi enam(6) tahun di tingkat dasar, tiga(3) tahun di tingkat Sekolah Menengah Pertama, tiga(3) tahun di tingkat Sekolah Menengah Atas, dan minimal empat (4) tahun di tingkat tersier. Subbagian ini memungkinkan penerapan kurikulum yang lebih memperhatikan siswa yang berbeda. Tujuan umum dari kebijakan pendidikan di Sierra Leone adalah untuk memberikan setiap anak pendidikan yang sepenuhnya mempertimbangkan: pengembangan karakter: kemampuan minat dan bakatnya; kesejahteraan emosional, psikologis dan fisiknya; kebutuhan tenaga kerja negara; sama pentingnya pendidikan akademik dan non-akademik; kebutuhan akan sastra dan populasi berhitung; sumber ekonomi negara,

Pendidikan tinggi adalah pendidikan pasca sekolah menengah yang diberikan di universitas, perguruan tinggi atau politeknik dan merupakan tahap peminatan. Tujuan pendidikan tinggi bervariasi sesuai dengan institusi dan program studi tetapi umumnya mencakup perolehan keterampilan fisik dan intelektual yang diperlukan untuk pengembangan individu dan masyarakatnya. Di Sierra Leone, institusi pendidikan tinggi menjadi basis kemajuan pendidikan setelah menyelesaikan pendidikan menengah. Pendidikan tinggi adalah cara yang paling efektif mengubah pandangan masyarakat melalui perluasan wawasan mereka. Pembangunan masyarakat sebagian besar tergantung pada pemberdayaan dan pengembangan sumber daya manusia. Dengan latar belakang ini,

Institusi pendidikan tinggi di Sierra Leone adalah Universitas Sierra Leone, Universitas Ernest Bai Koroma dan Universitas Njala milik negara dan Universitas Makeni dan Universitas Limkonwong milik swasta. Perguruan tinggi konstituen di bawah University of Sierra Leone termasuk Fourah Bay College (FBC), Institute of Public Administration and Management (IPAM) dan College of Medicine and Allied Health Science (COMAHS); Kampus Bo dan Universitas Njala. Institusi pendidikan tinggi berstatus perguruan tinggi termasuk Milton Margai College of Education and Technology; Politeknik Timur; Politeknik Bonthe; Guru Freetown. Perguruan Tinggi Guru Port Loko dan ini menawarkan kursus yang mengarah ke penghargaan diploma dan Sertifikat. Sebaliknya, perguruan tinggi negeri dan swasta menawarkan Sertifikat, Diploma, Program sarjana dan pascasarjana dalam berbagai disiplin ilmu di fakultas masing-masing institusi. Kurikulum berbeda dari lembaga ke lembaga dan kurikulum dan program yang memerlukan penggunaan literatur berkala termasuk kedokteran, hukum, teknik, pendidikan, pertanian, seni dan humaniora, ilmu sosial, ilmu murni dan terapan, teknologi, manajemen dan administrasi. Lebih jauh, Pemerintah Pusat, melalui dana subsidi untuk lembaga pendidikan tinggi untuk meningkatkan kelancaran mereka, meskipun beberapa lembaga donor memberikan bantuan keuangan kepada lembaga-lembaga ini selain dana internal yang dihasilkan oleh mereka. Kurikulum berbeda dari lembaga ke lembaga dan kurikulum dan program yang memerlukan penggunaan literatur berkala termasuk kedokteran, hukum, teknik, pendidikan, pertanian, seni dan humaniora, ilmu sosial, ilmu murni dan terapan, teknologi, manajemen dan administrasi. Lebih jauh, Pemerintah Pusat, melalui dana subsidi untuk lembaga pendidikan tinggi untuk meningkatkan kelancaran mereka, meskipun beberapa lembaga donor memberikan bantuan keuangan kepada lembaga-lembaga ini selain dana internal yang dihasilkan oleh mereka. Kurikulum berbeda dari lembaga ke lembaga dan kurikulum dan program yang memerlukan penggunaan literatur berkala termasuk kedokteran, hukum, teknik, pendidikan, pertanian, seni dan humaniora, ilmu sosial, ilmu murni dan terapan, teknologi, manajemen dan administrasi. Lebih jauh, Pemerintah Pusat, melalui dana subsidi untuk lembaga pendidikan tinggi untuk meningkatkan kelancaran mereka, meskipun beberapa lembaga donor memberikan bantuan keuangan kepada lembaga-lembaga ini selain dana internal yang dihasilkan oleh mereka.

PERPUSTAKAAN PENDIDIKAN TINGGI DI SIERRA LEONE

Perpustakaan adalah gudangnya informasi dan informasi merupakan komoditas yang sangat berharga sehingga kontribusinya yang besar terhadap pembangunan nasional tidak dapat diremehkan. Perpustakaan pendidikan tinggi adalah pusat saraf dari semua kegiatan akademik. Ini secara sederhana menyiratkan bahwa perpustakaan-perpustakaan ini berkontribusi pada program pengajaran/pembelajaran dan penelitian dari lembaga induk dengan menyediakan layanan informasi yang dibutuhkan untuk mahasiswa sarjana dan pascasarjana, staf pengajar, peneliti, staf administrasi dan teknis. Pekerjaan akademik yang efektif tergantung pada kualitas layanan informasi dan perpustakaan memainkan peran penting dalam hal ini. Menurut Frederick Ken Nicol informasi merupakan sumber penting yang digunakan oleh organisasi untuk menyampaikan produk atau layanan yang sesuai kepada pelanggan (2011 p.64). Dalam nada ini, perpustakaan pendidikan tinggi mengelola informasi untuk memenuhi kebutuhan pelanggan mereka secara memuaskan. Dengan demikian, informasi perlu direncanakan dengan cara yang sama seperti sumber daya manusia dan keuangan direncanakan untuk memastikan peningkatan produktivitas dan penyampaian layanan yang efisien. Oleh karena itu, perpustakaan akademik seperti semua organisasi lain yang telah memikirkan dan proses perencanaan informasi yang sistematis menonjol untuk lebih menguntungkan mereka yang tidak. Informasi yang terencana dan terorganisir dengan baik meningkatkan penyampaian layanan yang efektif. perpustakaan akademik seperti semua organisasi lain yang telah memikirkan dan proses perencanaan informasi yang sistematis menonjol untuk memberi manfaat lebih banyak bagi mereka yang tidak. Informasi yang terencana dan terorganisir dengan baik meningkatkan penyampaian layanan yang efektif. perpustakaan akademik seperti semua organisasi lain yang telah memikirkan dan proses perencanaan informasi yang sistematis menonjol untuk memberi manfaat lebih banyak bagi mereka yang tidak. Informasi yang terencana dan terorganisir dengan baik meningkatkan penyampaian layanan yang efektif.

Perpustakaan pendidikan tinggi di Sierra Leone mendukung pekerjaan penelitian, pengembangan masyarakat, dan melengkapi proses belajar-mengajar di lembaga induknya masing-masing. Dalam hal ini, manajemen perpustakaan perguruan tinggi yang baik adalah pengorganisasian dan pemeliharaan koleksi yang seimbang dan dinamis dalam memastikan bahwa kebutuhan informasi pengguna terpenuhi secara memuaskan. Koleksi berbeda yang disimpan di lembaga-lembaga ini termasuk tetapi tidak terbatas pada koleksi buku umum pada semua disiplin ilmu untuk dipinjamkan oleh pengguna di luar gedung perpustakaan, koleksi khusus, koleksi referensi dan literatur berkala dan jumlah isinya tergantung pada ukuran perpustakaan dan pembacanya. http://univbaru.ac.id/ dan memelihara koleksi yang lengkap serta merekrut dan memberdayakan staf yang kompeten dan berkualitas sangat bergantung pada kekuatan keuangan perpustakaan. Oleh karena itu perpustakaan akademik perlu diprioritaskan oleh badan induknya dalam hal persetujuan anggaran tahunan dan alokasi untuk operasi mereka yang efektif.

Mengelola perpustakaan akademik dapat dikaitkan dengan layanan yang mereka tawarkan. Karena operasi perpustakaan akademik diarahkan pada penyediaan layanan yang efektif, ini hanya diwujudkan dengan membeli banyak salinan buku teks, jurnal terbaru dan koleksi teks yang direkomendasikan untuk bacaan latar belakang untuk mengembangkan dan mengatur perpustakaan akademik untuk pekerjaan akademik yang efektif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *